GM PLN Riau Kepri: Desa Cipang Kanan Sudah Masuk Program Listrik Masuk Desa Tahun 2019, Sekarang Sedang Dikerjakan

GM PLN Wilayah Riau dan Kepri, M Irwansyah Putra.foto/listrikindonesia.com

URBANNEWS.ID - GM PLN Wilayah Riau dan Kepulauab Riau, M Irwansyah Putra, menjawab urbannews.id, Rabu (10/4/2019), tidak menampik kondisi Desa Cipang Kanan Kecamatan Rokan 4 Koto, Kabupaten Rokan Hulu, Riau, belum teraliri listrik.

"Desa Cipang Kanan sudah masuk program listrik masuk desa tahun 2019 ini ya. Kami sedang mengerjakannga saat ini," ujar M Irwansyah Putra.

Meski mengaku ada kendala teknis di lapangan, namun Irwansyah mengatakan pihaknya masih bisa mengatasi persoalan-persoalan teknis yang ada di lapangan. 

"Namanya di lapangan pasti ada kendala ya, tapi kita carikan penyelesaiannya. Sejauh ini masih bisa kita atasi lah, butuh waktu saja ya," ujar Irwansyah.

Dilaporkan sebelumnya, listrik masuk desa masih menjadi mimpi indah bagi warga Desa Cipang Kanan, Kecamatan Rokan 4 Koto, Kabupaten Rokan Hulu. Masyarakat berharap pemerintah, PT PLN berbaik hati menerangi desanya seperti desa-desa yang lainnya yang sudah lama menikmati listrik.

“Terus terang kami merasa ditinggalkan oleh kemajuan zaman, listrik saja desa kami sampai hari ini tak juga masuk desa ini," keluh Abadi, Kades Cipang Kanan kepada anggota DPRD Riau Bagus Santoso saat singgah di desanya dalam rangkaian lawatan kerja program tembus 105 keliling kampung se Riau.

Dijelaskan Abadi, sebenarnya Jaringan listrik ke desanya sudah ada sejak tahun 2016, hanya saja belum diketahui kendala pasti yang membuat PLN tak kunjung memfungsikannya. “Kabarnya dulu sumber api PLN akan disambungkan dari PLN Sumbar, secara kelembagaan pemerintah desa sudah menyampaikan kepada PLN, tolong semua pihak ikut menyampaikan agar desa kami seperti desa lainnya listriknya hidup," pinta Abadi.

Desa Cipang Kanan yang berbatasan dengan Provinsi Sumbar tepatnya dengan Kabupaten Pasaman tidak hanya tertinggal dari program elektrifikasi pemerintah, tetapi juga sangat tertinggal dari pembangunan infrastruktur terutama jalan. Untuk mencapai Desa Cipang Kanan harus menempuh jalan tebing dan bukit masih berupa jalan tanah.

Sebenarnya jalan poros menuju Desa Cipang Kanan adalah jalan lintas tengah Rohul-Sumbar dengan status jalan Nasional. Karena badan jalan hancur praktis hanya bisa ditempuh dengan sepeda motor. Sementara jalan poros desa juga tidak kalah hancur. Dibutuhkan waktu 4 jam untuk mencapai desa Cipang Kanan, dimulai dari Desa Koto Ruang. 

Terkait persoalan listrik, Bagus Santoso turut prihatin dengan ketertinggalan program elektrifikasi pemerintah, sudah seharusnya listrik tuntas desa. 

Untuk itu kepada pihak terkait terutama PLN untuk dapat secepatnya memfungsikan jaringan listrik yang sudah mangkrak hampir 4 tahun.

"Pemerintah mesti hadir untuk pelayanan rakyatnya, apalagi program listrik desa ini sudah menjadi komitmen pemerintah pusat menuntaskannya, jangan sampai ada desa yang belum teraliri listrik," kata Bagus Santoso.

Hal yang sama terhadap kondisi jalan poros lintas tengah Rohul-Sumbar karena statusnya jalan Nasional maka kewajiban APBN RI menganggarkan untuk Riau. 

"Kekayaan Riau ini banyak diambil pemerintah Pusat Jakarta, tapi anggran untuk Riau tak sebanding, buktinya jalan tak juga dibangun,“ kata Bagus Santoso.

Pantauan lapangan jalan lintas Rohul- Sumbar dengan kontur tanah tebing dan bukit terjal rusak parah. Ada beberapa ruas di tanjakan dan jembatan sekitar 100 meter sudah dibeton tapi tidak terurus sehingga banyak yang longsor. 

Sementara jalan poros desa masih jalan tanah yang hancur maka banyak pemandangan mobil ditinggalkan di tengah jalan akibat terpuruk.(hen)

Bagikan
No Response

Leave a reply "GM PLN Riau Kepri: Desa Cipang Kanan Sudah Masuk Program Listrik Masuk Desa Tahun 2019, Sekarang Sedang Dikerjakan"