Categories: City Government

Pembubaran Direktorat Gas Picu Sengkarut Bisnis LNG Pertamina

Share
Ilustrasi Pertamina.foto/idntimes.id

URBANNEWS.ID - Ternyata penyebab sengkarut bisnis gas cair (LNG) Pertamina saat ini, selain karena kesalahan data Kementerian ESDM yang telah menerbitkan Neraca Gas Indonesia 2016-2035, juga ikut dipicu oleh pembubaran Direktorat Gas Pertamina oleh Kementerian BUMN pada 14 Febuari 2018.

Demikian diungkapkan Direktur Eksekutif CERI, Yusri Usman dalam catatan akhir tahun 2020 yang diterima urbannews.id, Minggu (20/12/2020).

"Sehingga menimbulkan pertanyaan besar di publik adalah siapa di balik pembuat skenario itu akan sangat penting dicermati, apakah ini merupakan rangkaian yang sistematis, terstruktur dan masif oleh siapa di balik pemegang saham mayoritas publik di PT PGN Tbk?," ungkap Yusri.

Menurut Yusri, sebelumnya Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu (FSBB) pada 20 Juli 2018 telah menghadap Menteri BUMN Rini Soemarno untuk menyampaikan surat keberatannya, salah satu butir isi surat keberatan itu adalah pertanyaan mengapa Direktorat Gas dibubarkan, karena Direktorat Gas merupakan bisnis masa depan Pertamina dalam holding migas.

"Karena, sejak dibubarkannya Direktorat Gas Pertamina oleh Kementerian BUMN pada 14 Februari 2018 oleh Deputi Bidang Pertambangan, Industri Strategis dan Media Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno, yang mengatakan Menteri BUMN dan pemegang saham Pertamina telah menyetujui keputusan tersebut untuk mengakhiri perseteruan yang berkepanjangan antar BUMN gas, yaitu antata Direktorat Gas Pertamina versus PGN yang sudah dimulai sejak tahun 2009," beber Yusri.

Dikatakan Yusri, Kementerian BUMN tentulah berpikir bahwa perseteruan ini tidak sehat dan harus segera diakhiri. Namun keputusan pembubaran Direktorat Gas, ditenggarai merupakan keputusan memenangkan PGN, ternyata dampaknya sangat besar terhadap kerusakan bisnis LNG Pertamina khususnya dan Indonesia pada umumnya.

"Belum lagi, hingga kini juga terbukti pembubaran Direktorat Gas ternyata tidak menyelesaikan pertikaian orang-orang Gas Pertamina versus PGN. Mungkin ini disebabkan sakit hati yang mendalam dari karyawan Direktorat Gas terhadap putusan pembubaran itu yang merasa dikerjain saudara mereka sendiri dari PGN yang diduga berkolaborasi dengan para spekulan saham untuk mempengaruhi Kementerian BUMN mengambil keputusan yang menguntungkan PGN," beber Yusri.

Kebijakan itu, kata Yusri, alih-alih masalah dengan PGN dapat diselesaikan, justru saat ini bisnis gas Pertamina menghadapi  masalah yang sangat besar. Masalah tersebut semua justru menghimpit Pertamina dengan eksposure yang sangat besar karena adanya klaim dari pihak lain.

"Selain adanya klaim dari pihak lain, akibat pembubaran ini Pertamina juga menghadapi masalah besar hancurnya 'legacy' bisnis LNG Pertamina yang pernah menorehkan nama baik sebagai produsen LNG terbesar di dunia pada era tahun 1980 hingga 1990," ujar Yusri.

Dijelaskan Yusri, untuk menjelaskan kedua situasi di atas, kehancuran bisnis LNG Pertamina akibat pembubaran Direktorat Gas antara lain tidak mampu memitigasikan dengan baik kontrak pembelian LNG dari ENI/Jangkrik sebesar 1.5 MTPA, Chenniere LNG (Corpus Christie dan Sabin Paas) sebesar 1.5 MTPA, Woodside Australia yang besarnya bertingkat dari 0,6 MTPA hingga 1,1 MTPA selama 13 tahun dari 2022 sampai dengan 2034, Anadarko dari Mozambique LNG sebesar 1 MTPA (kontrak  ini sudah mengindikasikan menggugat Pertamina untuk mengganti kerugian mereka hingga sekitar Rp 39,5 triliun), dan LNG Bontang dan Tangguh yang dialokasikan ke PLN tetapi ternyata PLN membatalkan pembeliannya karena pandemi dan turunnya harga minyak (Take or pay untuk 40 kargo ini bisa mencapai US$500 juta).

Kehancuran binis LNG Pertamina lainnya adalah tidak mampunya melakukan investasi apapun untuk menjaga bisnis LNG tetap hidup, yaitu batalnya FSRU Cilacap sebagai satu-satunya proyek gas di Pertamina, yang bisa jadi indikator hilangnya kemampuan Pertamina untuk investasi.

Selain itu, kehancuran lain juga berupa tidak mampunya melakukan perpanjangan kontrak LNG dengan pembeli LNG dari luar negeri (Jepang) maupun domestik (PLN), tidak mampu melaksanakan Kepmen ESDM No. 13 tahun 2020 untuk membangun fasilitas LNG di 52 lokasi di Indonesia,  guna memenuhi kebutuhan konversi gas di pusat pembangkit listrik PLN skala kecil.

"PT PGN Tbk atas putusan Majalis Hakim Makamah Agung yang beredar di media pada 17 Desember 2020, diwajibkan membayar pajak senilai Rp 207.650.193.602, merupakan koreksi kurang bayar PPN masa pajak Juni 2012 terhadap PT PGN Tbk sebesar Rp 1,403 triliun. Bisa jadi, di tahun berikutnya muncul klaim kurang bayar pajak ini akan dialami juga oleh anak-anak usaha PT PGN Tbk," ungkap Yusri.

Menurut Yusri, daftar kegagalan di atas bisa ditambah dengan banyak lagi daftar kerugian akibat ketidakmampuan Pertamina sehubungan dengan penghapusan Direktorat Gas.

"Tidak hanya itu, ternyata banyak juga rencana investasi Pertamina saat ini tertunda semua karena perubahan struktur organisasi holding dan sub holding, karena sampai akhir tahun ini belum tuntas soal pelimpahan wewenang dan aset asetnya," ungkap Yusri.

Ironisnya, kata Yusri, sejak tahun lalu banyak investor yang mau investasi 100% modal sendiri di proyek-proyek stategis Pertamina, ternyata sudah hampir setahun tidak direspon sedikit pun oleh Pertamina.

"Padahal Presiden Jokowi mempercepat semua proyek strategis nasional, terbaru pada 17 November 2020 telah menerbitkan Peraturan Presiden nomor 109 yang merupakan perubahaan ketiga dari Perpres nomor 3 tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional," ujar Yusri.

"Sehingga kami bertanya apakah Dewan Direksi dan Dewan Komisaris Pertamina terkesan melawan perintah Presiden, maka kami jadi semakin tidak percaya lagi dengan omongan sebagian pejabat Pertamina di media TV dan mainstream, seolah-olah semuanya normal dan baik baik saja proses bisnis di Pertamina saat ini," lanjut Yusri.

Oleh karena itu, kata Yusri, Ahok sebagai Komisaris Utama diharapkan bisa mengurai semua sengkarut yang terjadi terhadap proses bisnis di Pertamina dari hulu ke hilir.(hen)

Berita Terbaru

Pertamina Digugat Mozambik Rp 40 Triliun, Pemerintah Bertanggungjawab!

PADA Februari 2019 Pertamina telah menandatangani perjanjian jual beli (sale and purchase agreement, SPA) dengan Anadarko Petroleum Corporation untuk pembelian…

16 Januari 2021 | 21:44 WIB

Gelar Tinc Batch 6, Telkomsel Dorong Kolaborasi dalam Pengembangan Potensi Digital Inovator Lokal

URBANNEWS.ID – Program Telkomsel Innovation Center (Tinc) kembali membuka kesempatan bagi seluruh talenta unggul di bidang teknologi digital dari seluruh…

15 Januari 2021 | 10:17 WIB

Lieus Sungkharisma Minta Menkumham Cabut Izin Praktek Notaris Hartono, Terpidana Kasus Penipuan Jual Beli Vila Bali Rich

URBANNEWS.ID - Kaburnya lima terpidana kasus penipuan jual beli Vila Bali Rich di Ubud Bali yang telah menimbulkan kerugian moral…

10 Januari 2021 | 07:01 WIB

Pelanggaran HAM terhadap Rakyat Sipil dari Petugas Aparatur Negara

PELANGGARAN HAM adalah setiap perbuatan seseorang atau sekelompok orang termasuk aparat negara baik disengaja atau kelalaian yang secara hukum mengurangi,…

8 Januari 2021 | 20:53 WIB

MG HS Sabet Gelar Best Medium SUV, Posisi sebagai Merek Terpercaya di Pasar Otomotif Indonesia Makin Kokoh

URBANNEWS.ID - MG baru saja mencetak tonggak sejarah baru dalam kiprahnya membangun bisnis di Indonesia. Dalam waktu kurang dari 6…

8 Januari 2021 | 20:18 WIB

Aspek Indonesia Ingatkan Jangan Ada Lagi Penyelewengan Bansos untuk Rakyat

URBANNEWS.ID - Asosiasi Serikat Pekerja Indonesia (ASPEK Indonesia) mengapresiasi Program Pemerintah berupa Bantuan Langsung Tunai (BLT) untuk masyarakat terdampak pandemi…

8 Januari 2021 | 15:20 WIB