Categories: City Government

Pertamina Merugi Rp 11 Triliun Lebih, CBA: Menunggu Nicke Widyawati Mundur dari Pertamina

Share

Ilustrasi Pertamina.foto/idntimes.id

URBANNEWS.ID - Kerugian PT Pertamina pada semestar satu 2020 sampai sebesar US$ 767,92 juta atau sekitar Rp 11,33 triliun sangat membuat publik kaget. 

"Masa ketika harga jual BBM sangat mahal, kok bisa-bisanya Pertamina mengalami kerugian. Dan kerugian Pertamina ini benar-benar menyedihkan, serta tidak masuk akal," ungkap Direktur CBA, Uchok Sky Khadafi kepada urbannews.id, Rabu (26/8/2020).

Untuk menutupi kerugian Pertamina, lanjut Uchok, biasanya yang terjadi bukan menyalahi manajemen Nicke Widyawati yang jelek dalam mengelola perusahaan Pertamina, melainkan lebih mencari berbagai alasan lain sebagai senjata pamungkas mengapa perusahaan gagal meraih laba. 

"Alasan yang sudah muncul ke publik seperti menuduh Covid 19, volume penjualan yang turun, Fluktuasi Rupiah terhadap Dolar AS, dan melemahnya harga minyak mentah dunia," kata Uchok.

"Dan empat alasan ini benar-benar dijadikan sebuah pembenaran untuk menyakinkan publik. Padahal alasan seperti volume penjualan yang turun, sebetulnya tidak masuk akal, dan tidak harus membuat Pertamina rugi. Karena volume penjualan yang turun, sebetulnya bisa ditutupi dengan harga jual BBM kepada masyarakat yang tidak mengalami penurunan atau tetap mahal ketika harga BBM internasional sedang anjlok turun ke titik terendah," lanjut Uchok.

Akibat Harga BBM yang mahal kepada konsumen domestik, kata Uchok,sebetulnya Pertamina jauh dari kata merugi. "Malahan Pertamina lebih survive bila dibandingkan dengan negara-negara Asean. Di negara Asean, volume penjualan diperkirakan juga turun. Tetapi perusahaan tetap memperoleh keuntungan. Misalnya, Petronas Malaysia, tetap memperoleh keuntungan. Meskipun di Malaysia atau negara Asean harga BBM rata rata turun hampir sekitar 50 persen," ulas Uchok.

Kemudian alasan lain tentang kerugian Pertamina disebabkan melemahnya harga minyak mentah dunia, menurut Uchok adalah sebuah kontradiktif. 

"Justru dengan melemahnya harga minyak dunia, Pertamina seharusnya tidak merugi malahan diuntungkan. Karena perusahaan dapat membeli minyak mentah dan produksi dengan harga murah, dan dijual pula dengan harga mahal di pasar domestik," kata Uchok.

"Dari kerugian pertamina ini, maka kami dari CBA meminta Presiden Jokowi dan Menteri BUMN, Erick Thohir jangan diam saja untuk menyikapi kerugian Pertamina. Harus segera mengambil langkah-langkah dalam penyelamatan perusahaan Pertamina tersebut. Langkah tersebut seperti segera mencari penganti Nicke Widyawati," kata Uchok.

Kemudian, kata Uchok, kerugian Pertamina sebesar Rp 11,33 triliun harus diselidiki oleh aparat hukum. 

"Kerugian Pertamina itu, sepertinya bukan kerugian bisnis. Diminta aparat hukum jangan tersihir dengan alasan kerugian Pertamina disebabkan fluktuasi Rupiah terhadap Dolar AS. Fluktuasi ini kan terjadi sejak 2019, kok dijadikan alasan utama?," tutup Uchok.(hen)

Berita Terbaru

Sentil Optimalisasi Batu Bara Lamban, CERI: Jokowi Terkesan Mengeluh pada Presiden

Presiden Joko Widodo.foto/cnbcindonesia.com URBANNEWS.ID - Direktur Eksekutif CERI, Yusri Usman mengungkapkan tidak heran atas kondisi lambatnya pengembangan optimalisasi batu bara…

1 hari yang lalu

CBA Ungkap Kejanggalan Tender Pengadaan Mobil di Sekjen Kementerian Desa

URBANNEWS.ID - Di tengah-tengah Pandemi Covid-19, Center for Budget Analysis (CBA) menemukan dugaan tindak pidana korupsi di tubuh Kementerian Desa…

1 hari yang lalu

CERI Layangkan Surat Terbuka soal Beda Keterangan Petinggi PGN dan Pertagas tentang Proyek Pipa Blok Rokan Rp 4,3 Triliun

Direktur Eksekutif CERI, Yusri Usman melayangkan surat terbuka menyusul munculnya surat Corporate Secretary PT PGN Tbk Nomor: 030400S/HN.01.00/COS/2020 tertanggal 21…

3 hari yang lalu

Soal Pemilihan Mitra Investasi Pertagas di Proyek Pipa Blok Rokan Senilai Rp 4,3 Triliun, CERI: OJK Harus Beri Teguran Keras ke Dirut PGN Suko Hartono

URBANNEWS.ID - Direktur Eksekutif CERI, Yusri Usman menyatakan Direktur Utama PT PGN Tbk, Suko Hartono telah mempertontonkan tindakan tidak profesional,…

5 hari yang lalu

Nikmati Program Pemberdayaan Ekonomi dari HCML, Kades Mandangin: Kini Produk UMKM Kami Makin Bisa Bersaing

URBANNEWS.ID - Husky CNOOC Madura Limited (HCML) memberdayakan ekonomi warga di kepulauan Desa Mandangin, Sampang, Madura, Jawa Timur, melalui Program…

6 hari yang lalu

Kejar-kejaran Sengit Hingga ke Tikungan Terakhir, Sam Lowes Akhirnya Rajai Moto2 Aragon

URBANNEWS.ID - Pembalap Moto2, Sam Lowes akhirnya finis pertama di Seri Aragon, Minggu (18/10/2020) malam WIB. Sam Lowes terlibat kejar-kejaran…

7 hari yang lalu