Categories: City Government

Satu Lagi ‘Bisul’ Pertamina Terkuak Usai ‘Ditelanjangi’ Ahok di Medsos: Saham di Maurel and Prom Senilai 700 Juta Euro Rontok

Share

Diketahui, West Qurna 2 termasuk blok migas paling subur di Irak dan bahkan termasuk terbesar nomor 2 didunia setelah blok Ghawar di Saudi Arabia.

Pembatalan itu pun semakin janggal karena Pertamina pada Oktober 2015 telah menyewa lembaga auditor PricewaterhouseCoopers (PwC) untuk melakukan audit finansial terhadap blok yang dikelola LukOil itu. Adapun hasil audit finansial tersebut adalah sangat baik dan positif.

Kemudian, due diligence (uji kelayakan) pun sudah dilakukan tim teknis Pertamina yang dilakukan pada periode Februari hingga Juni 2015.

Celakanya, beredar kabar, sejak pertengahan Agustus 2016 LukOil asal Rusia, pemilik hak pengelolaan Blok West Qurna 2, telah menutup peluang Pertamina untuk mengakuisisi sahamnya sebesar 30 persen dari nilai 75 persen milik LukOil. Ini ada apa?

"Produksi West Qurna 2 sekarang sekitar 450 ribu barel per hari (bph) dan 2019 akan mencapai 1,2 juta bph. Maka coba bandingkan dengan saham milik Jean Prancois Heinin melalui perusahaan Pasifico yang dibeli Pertamina sekarang di Prancis (Maurel & Prom), itu pun bukan beli aset melainkan membeli saham induk (holding), dengan harga 201,2 juta Euro setara Rp 2,9 triliun," urai Direktur Keuangan Pertamina Arief Budiman mengamini rilis Dirut Pertamina, Dwi Sucipto pada Jumat (26/8).

"Padahal produksinya hanya sekitar 25 ribu barel perhari ( bph) di tiga negara yakni Gabon, Tanzania dan Nigerian dengan total cadangannya hanya sekitar 250 juta barel," beber Direktur Eksekutif Center of Energy and Resources Indonesia (CERI) Yusri Usman, Senin (29/8).

Berdasarkan data yang diperoleh, lanjut Yusri, semula LukOil menawarkan kepemilikan 30 persen sahamnya di West Qurna 2 seharga sekitar USD 1,2 miliar atau setara Rp 15,864 triliun (kurs Rp 13.220), dengan asumsi harga minyak saat itu 70 dolar AS per barel.

"Kalau saat ini harga minyak rata-rata di bawah 45 dolar AS per barel, tentu kalau Pertamina serius melakukan negosiasi bisa dapat harga di bawah USD 1 miliar," terang Yusri.

Tapi, peluang itu sekarang sudah tertutup dan hilang disebabkan pada batas terakhir Pertamina tidak memberikan harga indikasi kepada LukOil. Harganya juga relatif murah.

"Anehnya kenapa Pertamina melepas kesempatan tersebut, hal itulah yang segera harus dijelaskan Pertamina ke publik, sehingga tidak ada kesan membeli Bajay kok seharga dua bus jumbo," jelas Yusri.

Lantaran kalah cepat, menurut Yusri, kesempatan membeli 30 persen saham LukOil di West Qurna 2 pun ditelikung oleh Petronas, Mitsubishi, dan CNPC.

Situs resmi LukOil menjelaskan, pada 12 Desember 2009, konsorsium LukOil dan perusahaan asal Norwegia, StatOil, memenangkan tender pengembangan Blok West Qurna 2. Diperkirakan cadangan minyak di blok tersebut total mencapai 13 miliar barel, yang dihasilkan dari dua formasi utama, yakni Mishrif dan Yamama. Blok West Qurna Barat 2 adalah salah satu ladang minyak terbesar di dunia.

West Qurna 2 berlokasi di Irak selatan, 65 km di sebelah barat laut dari kota pelabuhan utama Basra. Lapangan migas tersebut ditemukan pada 1973, setelah sebelumnya pada 1970-an ahli geologi asal Soviet (Rusia) melakukan sejumlah kegiatan eksplorasi. Saat ini luasan kontrak area West Qurna 2 mencapai 300 kilometer persegi.

Pada 31 Januari 2010, pengembangan dan kontrak servis produksi (production service contract) untuk West Qurna (Tahap 2) diteken. Kontrak ini telah diratifikasi oleh dewan menteri Irak.

Adapun komposisi pemegang saham blok tersebut adalah, Iraqi South Oil Company (perusahaan BUMN Irak) dan konsorsium termasuk LukOil yang memiliki 75 persen saham, perusahaan asal Irak bernama National Iraqi North Oil Company (25 persen), dan StatOil memiliki 18,75 persen saham sebelum saham tersebut akhirnya pada Mei 2012 dialihkan ke LukOil.

Selanjutnya, pada Januari 2013, amandemen kontrak ditandatangani, antara lain, menargetkan produksi hingga 1,2 juta bph dengan masa produksi 19,5 tahun dan perpanjangan masa kontrak untuk periode 25 tahun.(hen/tempo.co/rmol.id/kompasiana.com)

Page: 1 2 3 4

Berita Terbaru

Tak Mau Main-main dengan Resiko Covid 19, Manajemen Hotel Tentrem Lengkapi Protokol Ketat dan Lengkap dengan Alat Sterilisasi Canggih Sinar UVC

Manajemen Hotel Tentrem Semarang dan Yogyakarta tak mau ambil resiko dengan wabah Covid 19. Mereka sangat menyadari perlu adanya pengaman…

2 minggu yang lalu

Sikapi Perkembangan Pembahasan RUU Cipta Kerja, KSPI Nyatakan Dua Juta Buruh Dipastikan Mogok Nasional Mulai 6 Oktober

URBANNEWS.ID - Setidaknya 32 federasi dan konfederasi di Indonesia telah memutuskan akan melaksanakan unjuk rasa serempak secara nasional yang diberi…

2 minggu yang lalu

Namanya Disebut Kandidat Ketua DPRD Riau, Sewitri: Yang Paling Penting Buat Aku Sih Restu Orangtua dan Ketua Golkar Riau…

Disebut-sebut sebagai calon Ketua DPRD Provinsi Riau, kader Partai Golkar asal Kabupaten Pelalawan, Sewitri kepada urbannews.id, Sabtu (3/10/2020), mengaku siap…

3 minggu yang lalu

KIPP Jatim Laporkan Walikota Risma ke Bawaslu

Komite Independen Pemantau Pemilu (KIPP) Jatim melaporkan Walikota Tri Rismaharini yang dianggap tidak netral ke Bawaslu Surabaya. Laporan itu ditujukan…

3 minggu yang lalu

Deputi SKK Migas Sulistya Hastuti Wahyu Wafat, CERI: Kami Turut Beduka dan Semoga Keluarga Tabah

URBANNEWS.ID - Innalilahi Wainna Illaihi Rojiun. Indonesia kembali kehilangan salah satu putra terbaiknya. Pada Jumat (2/10/2020) pagi. Deputy Dukungan Bisnis…

3 minggu yang lalu

Gubernur Sultra Angkat Tersangka Kasus Cabul Jadi Plt Bupati

Keputusan Gubernur Sulawesi Tenggara (Sultra) mengangkat Ramadio sebagai Plt Bupati Buton Utara, menuai kecaman. Ia diminta dicopot dari jabatannya karena…

3 minggu yang lalu