Bab Baru Dimulai, GRP Berhasil Tuntaskan Kemitraan Investasi di Bisnis Baja Struktural

oleh
Photo Garuda Yamato Steel
default

JAKARTA – Dalam langkah signifikan yang menandakan fase baru pertumbuhan dan ekspansi, PT Gunung Raja Paksi Tbk (GRP) dan perusahaan afiliasinya, PT Gunung Garuda (GRD), mengumumkan selesainya proses penjualan yang melibatkan 95% saham gabungan di anak perusahaannya, PT Nusantara Baja Profil (NBP), kepada Yamato Kogyo Corporation (YKC), Siam Yamato Steel (SYS) dan Hanwa Indonesia (HWI), anak perusahaan dari Hanwa Co., Ltd (Hanwa), sesuai dengan perjanjian definitif yang ditandatangani pada 8 Agustus 2023. 

Keselarasan visi dan tujuan strategis di antara semua pihak yang terlibat menandakan fase baru pertumbuhan dan ekspansi bagi perusahaan-perusahaan tersebut. 

Bersamaan dengan akuisisi yang berhasil ini, NBP juga mengubah nama dan identitasnya menjadi Garuda Yamato Steel (“GYS”).

GYS merupakan perusahaan yang bergerak di bisnis baja struktural dengan kapasitas produksi baja tahunan sebesar 1 juta ton per tahun dan kapasitas rollingsebesar 900.000 ton per tahun. 

Sebelum penjualan, GRP dan GRD masing-masing memegang 81,07% dan 18,93%. Setelah penjualan, GRP akan mempertahankan 5% saham, sementara YKC memegang 45%, SYS memegang 35%, dan HWI memegang 15% saham di GYS. 

Investasi di GYS mewakili langkah strategis oleh YKC, SYS, dan HWI untuk memperluas bisnis mereka di Asia Tenggara. 

Transaksi ini, yang memvaluasi nilai GYS sebesar US$450 juta, menegaskan potensi besar dan daya tarik pasar baja Indonesia. Transaksi ini telah memberikan premi signifikan terhadap kapitalisasi pasar GRP dan pemegang sahamnya.

Transaksi ini berhasil dilakukan dalam lingkungan pasar pasca-COVID yang bergejolak di mana perusahaan mampu mengatasi tantangan bisnis yang signifikan melalui melalui penciptaan dan memaksimalkan nilai tambah bagi para pemegang saham. 

Baca Juga  Bangun, Renovasi, atau Perbaiki? Cek Panduan Gravel Sebelum Ambil Keputusan!

Investasi oleh kelompok investor yang beragam dan strategis merupakan bukti keberhasilan transformasi perusahaan. 

Sejak awal tahun 2020, GRP telah memulai perjalanan transformasi untuk menjadi perusahaan baja yang kuat dan sangat kompetitif. 

Perusahaan telah berhasil mengimplementasikan berbagai kebijakan strategis dalam manajemen, transformasi digital, dan dorongan menuju keberlanjutan untuk mencapai masa depan rendah karbon.

“Dengan kekuatan finansial kolektif dan keahlian operasional mitra investasi kami, GYS berada dalam posisi yang baik untuk menjadi perusahaan baja struktural terkemuka di wilayah ini. Kami memiliki rencana menarik ke depan untuk meluncurkan produk baja baru yang akan menangkap peluang pasar yang luar biasa di Indonesia dan akan terus memperluas margin melalui inisiatif efisiensi produksi kami,” kata Tony Taniwan, Presiden Direktur Garuda Yamato Steel. 

Tony membawa lebih dari dua dekade pengalaman di industri baja. Saat ini dia menjabat sebagai Vice Chairman Indonesian Iron & Steel Association (IISIA).

Akuisisi GYS oleh YKC, SYS, dan HWI menekankan visi strategis mereka untuk memperluas kehadiran di pasar domestik, serta mencerminkan visi bersama untuk pertumbuhan dan kemakmuran di wilayah tersebut. 

Upaya kolaboratif perusahaan sejalan dengan proyeksi pertumbuhan konsumsi baja nasional yang diperkirakan mencapai 18,3 juta ton pada tahun 2024 dengan peningkatan 5,2%. 

Selain itu, dengan 41 proyek prioritas strategis di sektor konstruksi, termasuk pengembangan Ibu Kota Negara (IKN) yang membutuhkan sekitar 9,5 juta ton baja, terdapat peluang besar bagi produsen baja seperti GYS untuk mendukung pengembangan infrastruktur Indonesia. 

Baca Juga  Diserahkan Wapres, Pertamina Borong 20 PROPER Emas dan Raih Green Leadership

Secara kolektif, investor strategis akan fokus pada pertumbuhan kehadiran mereka di Asia Tenggara dan mampu membawa sinergi melalui keahlian mereka dalam bisnis baja struktural, jaringan pengadaan dan pemasaran global, serta kekuatan finansial.

“Penyesuaian strategi ini tidak hanya menciptakan nilai nyata bagi pemegang saham tetapi juga memperkuat posisi keuangan GRP, memberdayakan manajemen untuk fokus lebih lanjut pada peningkatan daya saing dan upaya keberlanjutan perusahaan,” kata Direktur Keuangan GRP Roymond Wong.

Bagi GRP, transaksi ini merupakan puncak dari perjalanan transformasi yang dimulai sejak awal tahun 2020. Dengan komitmen teguh untuk menjadi pemain terkemuka di industri baja, GRP telah dengan gigih mengejar inisiatif strategis dalam transformasi digital, strategi ESG, dan transisi energi, membuka jalan bagi pertumbuhan dan perkembangan yang berkelanjutan.

Masa Depan Hijau untuk Bisnis Baja Lembaran 

Dengan telah diselesaikannya transaksi ini, GRP akan fokus pada bisnis baja lembaran serta memiliki rencana besar dan menarik untuk berubah menjadi produsen baja dengan emisi karbon terendah di wilayah tersebut. Ini termasuk investasi modal yang signifikan untuk mengadopsi cara pembuatan baja rendah karbon yang paling maju, efisien secara energi, dan terbukti secara teknologi. 

Selain itu, GRP akan terlibat secara intensif dengan para pemangku kepentingan untuk mengembangkan standar baja rendah emisi diIndonesia yang akan menempatkan perusahaan dalam posisi yang berbeda dari pemain baja regional.

“Visi kami untuk masa depan GRP terletak pada baja rendah emisi dan menandakan komitmen kuat kami dan dukungan terhadap inisiatif pemerintah Indonesia untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060. Ini membutuhkan lompatan besar di mana teknologi baja canggih bertemu dengan kebutuhan mendesak kita untuk mengatasi perubahan iklim. Akan ada gangguan pasar besar-besaran saat kebijakan karbon di seluruh dunia menekan rantai pasokan untuk memberikan solusi rendah karbon dan pemain yang tidak dapat beradaptasi tidak akan bertahan,” kata Kimin Tanoto, Chairman Executive Committee GRP. 

Baca Juga  Beranjak dari Laut Merah, Kapal Gamsunoro PIS Siap Tempuh Perjalanan Menuju Terusan Suez

“Kami telah menunjukkan kepada dunia bahwa tim kami di GRP dapat memberikan hasil bahkan di saat-saat paling sulit untuk menghasilkan hasil yang luar biasa bagi semua pemangku kepentingan. Kali ini tidak berbeda. Beralih ke rendah emisi adalah strategi bisnis yang cerdas yang dapat meningkatkan profitabilitas, kemampuan untuk menarik bakat terbaik, dan daya saing pasar.”

“Penyelesaian transaksi ini merupakan puncak dari perjalanan transformasi GRP. Melalui transaksi ini, kami telah mencapai penciptaan nilai yang signifikan bagi pemegang saham, memperkuat kekuatan finansial GRP dan memberdayakan manajemen untuk fokus mengembangkan bisnis baja lembaran,” kata Kelvin Fu, Strategic Advisor GRP. 

“Saat kami memulai babak baru yang menarik ini, perusahaan tetap berkomitmen untuk mendorong inovasi, keberlanjutan, dan pertumbuhan, tidak hanya untuk pemangku kepentingannya tetapi juga untuk komunitas yang kami layani. Kami sangat menghargai dukungan yang tak tergoyahkan, dedikasi, dan kepercayaan yang ditunjukkan oleh mitra investasi Jepang dan Thailand kami, dan kami berkomitmen untuk mempertahankan dan meningkatkan kemitraan kami.”(*)

Tentang Penulis: Hengki Seprihadi

Gambar Gravatar
Professional Journalist

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.